hasil kerja keras

Lombok yang Cabe Rawit Itu

… ada orang yang ditakdirkan untuk mendapatkan uang sedikit saja, harus diiringi dengan susah payah, banting tulang, peras keringat. Tetapi, ada juga yang hanya dengan duduk manis di kursi empuk beberapa jenak, jutaan rupiah uang didapat setelah membubuhkan tanda tangan. Bahkan ada yang tidur ngorok pun, ajaib uangnya berlipat ganda sendiri – a random thought.

lombok_cabe_rawit

Lombok di Belakang Rumah

Minggu pagi kamu kemana? Aku, di rumah saja lah. Buatku, tidak ada tempat di dunia ini yang lebih nyaman di hati dari what we called Home. Enak sekali ya jadi anak rumahan seperti diriku, tidak perlu panik gegara kurang piknik.

Dari pada ke tempat hiburan buatan yang penuh sesak manusia-manusia pencari kebahagian semu, berjibaku dengan kemacetan dan kebisingan kota, buatku jauh lebih membahagiakan duduk manis di depan rumah di bawah pohon kelapa, sambil menikmati kelapa muda yang kupetik sendiri dari depan rumah; sambil membaca buku-buku sastra klasik yang baru saja aku beli dari pasar turi; sambil memandangi bunga-bunga beraneka warna yang sedang bermekaran ditingkahi kupu-kupu, lebah, dan capung. Diringi suara cici ruit burung kelangenan milik para tetangga dan burung-burung liar di ‘hutan belantara’ belakang rumah.

Pagi ini, si kakak dan bundanya sepulang dari sepedaan membawa sebungkus gorengan. Weci namanya kata orang Banyuwangi, Ote-ote kata orang Jombang, dan Bala-bala kata orang Bandung.

Aku ambil weci hangat sebuah, lalu kupetik sebiji lombok langsung dari pohonya, di belakang rumah, masih segar, masih putih belum memerah. Nyam, kumakan weci sepotong, kukunyah tiga kali. Lalu, kres ku kremus lombok langsung separuh. Ku kunyah-kunyah berkali-kali, sebelum kutelan perlahan.

Waw…., sensasi gurih-pedasnya luar biasa Broh! Sudah tak terhitung jumlahnya, berapa kali aku makan weci dan lombok, tapi tidak pernah senikmat ini. Pedasnya lombok segar yang masih muda berpadu dengan gurihnya gorengan campuran terigu, gubis, dan wortel itu sungguh menyuguhkan orkestra rasa yang luar biasa, yang bahkan kata-kata pun tak sanggup membahasakanya.

Alam fikiranku pun terbawa kenangan jaman SD, momentum aku terakhir merasakan sensasi weci paling nikmat di dunia. Beli weci di warung belakang sekolah, dimakan rame-rame di samping sekolah, yang ditutup dengan ritual mengelap tangan penuh minyak di tembok sekolah, mencipta lukisan abstrak terabsurd di dunia.

Aku pun jadi bertanya-tanya, ada apakah gerangan yang membuat sensasi makan weci terenak dunia itu terulang kembali? bahkan setelah bertahun-tahun lamanya.

Aku pun menemukan jawabnya. Yang bikin enak adalah lomboknya. Aku yang membedeng sendiri dari lombok merah yang sudah membusuk. Lalu memindahkanya ke polibag, setelah tumbuh lumayan besar. Lalu, merawatnya, berminggu-minggu, berbulan-bulan. Menyirami air, memberi pupuk organik, dan membersihkan hama yang sering menempel pada daun-daunya. Butuh ketelatenan dan kesabaran, tapi aku sangat menikmatinya. Melihatnya tumbuh satu milimeter demi milimeter adalah kebahagiaan yang mengagumkan.

Hingga akhirnya, pohon lombok itu tumbu subur, berbunga, lalu berbuah. Meski buahnya tidak banyak, tetapi buahnya sehat dan besar-besar. Dan pagi tadi aku memetiknya, mencipta sensasi makan weci terlezat di dunia. Kebahagiaan berbanding lurus dengan usaha/ikhtiar yang kita berikan.

Aku jadi tahu, kenapa para petani di dusun-dusun itu, meski kerja keras, literally banting tulang, peras keringat di bawah terik matahari yang menyengat, dan hanya menghasilkan uang yang tak seberapa itu. Tetapi mereka mudah sekali tersenyum, tertawa dan bahagia. Dan sebaliknya, di kantor-kantor gedung bergengsi, dimana peredaran uang berpusat, mudah sekali menemukan orang mengeluh, setres, dan tidak bahagia.

Aku pun jadi paham, mengapa makanan paling nikmat di dunia adalah makanan seadanya yang di makan di gubuk tengah sawah, yang dimakan bersama setelah lelah bekerja. Bukan makanan di restoran paling mahal di pusat keramaian kota.

Ada orang yang ditakdirkan untuk mendapatkan uang sedikit saja, harus diiringi dengan susah payah, banting tulang, peras keringat. Tetapi, ada juga yang hanya dengan duduk manis di kursi empuk beberapa jenak, jutaan rupiah uang didapat setelah membubuhkan tanda tangan. Bahkan ada yang tidur ngorok pun, uangnya secara ajaib berlipat ganda sendiri. Tetapi uang hanyalah uang, dan rejeki bukanlah sekedar uang. Dan sebaik-baiknya rejeki adalah kemudahan untuk tersenyum, tertawa, dan berbahagia. Dan semua kita tahu, kita punya jatah rejeki sendiri-sendiri, yang tak akan pernah tertukar.