Share D Knowledge

Sharing the knowledge

Santri di Persimpangan Zaman Edan

… jamane jaman edan,sing ora edan ora kuat melu edan. Jamane jaman edan mangan lemper dibeset metu setan -Syair Jaman Edan Cak Nun

jaman_mondok_jadul

Santri Pondok (Asrama Cordova, Pondok Induk, PP Darul Ulum Jombang, 2000)

Beberapa hari belakangan ini kata “santri” menjadi ngehits jadi wacana nasional, di media sosial khususnya. Kata ini mendadak naik kelas, dari wacana senyap orang-orang pinggiran di pelosok-pelosok desa, menjadi wacana orang-orang perkotaan. Saya yakin, ada anak-anak di kota yang bertanya-bertanya kepada bapaknya: “Santri itu apa, Pa?”. Atau kalau tidak, mereka bertanya kepada si Mbah Google. Yah, ini semua karena tanggal 22 Oktober kemaren, ditetapkan sebagai hari santri nasional.

Di dunia akademik, kata santri ini dipopulerkan oleh seorang Antropolog alumni Harvard, Clifford Geertz, dalam buku klasiknya “The Religion of Java” yang melakukan trikotomi masyarakat menjadi tiga golongan: Abangan, Santri, dan Priyayi (bisa dibaca :disini). Santri dalam interpretasi Geertz, adalah masyarakat Jawa yang keislamanya murni, taat, sesuai syariat Islam, sebaliknya abangan adalah orang yang islamnya masih ala kadarnya, e.g. tidak pernah sholat, serta keimananya masih bercampur dengan ajaran Hindu.

Tentu saja, sebagaimana nature ilmu sosial itu sendiri, dalam konteks sekarang, interpretasi Geertz ini bisa jadi sangat tidak tepat dan tidak relevan kembali. Termasuk definisi santri itu sendiri. Dalam konteks sekarang, kata santri mungkin lebih banyak digunakan untuk menyebut para pelajar yang sedang belajar di Pondok Pesantren, pesantren NU khususnya.

Apa Esensi Hari Santri Nasional?

Menurut pemahaman saya yang ala kadarnya, fakta sejarahnya, penetapan hari santri nasional ini adalah tidak lebih dari produk politik, alias sekedar alat untuk meraih kuasa. Kita pastinya belum lupa, bahwa penetapan hari santri nasional ini adalah janji politik JOKOWI waktu kampanye di Jawa Timur, untuk menarik dukungan dari pesantren-pesantren, yang berpengaruh sangat kuat pada masyarakat grass root di Jawa Timur.

Kemudian oleh PBNU ditagih, dan akhirnya ditetapkanlah tanggal 22 Oktober sebagi hari santri nasional. Tanggal 22 Oktober dipilih untuk mengingat peristiwa penting yaitu resolusi jihad yang dikeluarkan oleh KH Hasyim As’ary. Dalam resolusi itu, sang kyai mamfatwakan bahwa melawan penjajah hukumnya adalah wajib, dan jika mati karena melawan penjajah itu akan dikategorikan sebagai mati syahid. Peristiwa resolusi jihad ini digambarkan dengan apik di Film sang Kyai (bis dilihat : disini). Hal ini jelas melukiskan bagaimana peran para kyai dan santrinya dalam perang melawan penjajah untuk merebut kemerdekaan Indonesia yang sangat luar biasa besar kontribusinya. Namun, belakangan setelah Indonesia merdeka, khususnya jaman sekarang, peran santri seolah terpinggirkan. Itulah sebabnya, momentum penetapan hari santri ini disambut penuh suka cita oleh para santri. Terlepas, hal-hal seperti ini memang tidak bisa lepas dari nuansa kepentingan-kepentingan politis.

Tetapi, setelah ditetapkan sebagai hari santri nasional so what? Apakah serta merta menaikkan martabat para Santri?

Santri di Persimpangan Jaman Edan

Memilih menjadi santri di Pesantren di jaman edan sekarang seperti saat ini memang tidaklah mudah.  Awalnya, pesantren adalah tempat mengaji ilmu agama di bawah bimbingan seorang kyai. Yang dipelajari hampir 100% ilmu akhirat. Referensi yang dijadikan rujukan biasanya adalah kitab-kitab klasik, yang di pesantren biasanya dikenal dengan Kitab Kuning. Genre kitab itu pun bermacam-macam, mulai dari tafsir Alquran, hadist, ilmu fiqih, tauhid,  hingga ilmu tasawuf. Awalnya, sistem yang digunakan adalah sistem bandongan, kyai membaca kitab yang ditulis dalam bahasa dan tulisan Arab gundul (tanpa harokat) , sementara para santri  menyimak kitab yang sama, sambil memberi makna/arti dari setiap kata kitab gundul tersebut. Atau metode sorogan, dimana setiap santri dibimbing satu persatu untuk membaca kitab. Tempat bandongan dan sorogan ini biasanya di masjid atau asrama pesantren. Lulusan dari model pesantren ini, tentu saja tidak memperoleh ijazah.

Kemudian pesantren berkembang dengan membuka sistem madrasah, yang kemudian dikenal dengan Madrasah Diniyah (Catatan: Madrasah ini berbeda dengan MI, MTs, dan MA, di bawah DEPAG). Di madrasah ini, santri belajar di kelas-kelas layaknya sekolah pada umumnya. Ada beberapa tingkatan, mulai tingkat Ula (setara SD), Wustho (setara SMP), dan ‘Ulya (setara SMA). Masing-masing tingkatan dibagi lagi menjadi level. Misalnya di Pondok Pesantren Darussalam, Blokagung, Banyuwangi, Tingkat Ula terdiri dari 4 tingkatan (kelas 1 – 4), Tingkat Wustho terdiri dari 2 tingkatan (kelas 1-2), dan kelas ‘Ulya (kelas 1-2). Di sistem madrasah ini, ilmu yang dipelajari selain ilmu sebagaimana genre kitab-kitab yang dipelajari dengan sistem klasikal (bandongan dan sorogan), juga dipelajari ilmu alat atau ilmu grammatika bahasa Arab, seperti nahwu, shorof, balagoh, mantiq. Disebut ilmu alat, karena ilmu ini adalah ilmu untuk bisa membaca dan memahami kitab-kitab klasik yang ditulis dengan bahasa Arab gundul tadi. Juga ilmu falaq. Sistem pengajaran yang digunakan kebanyakan adalah dengan perulangan (di pesantren dikenal dengan Taqrar) dan hafalan (di pesantren dikenal dengan Muhafadzoh atau lalaran) atau istilah modernya disebut  ‘Rote Learning System’. Salah satu kitab yang terkenal di pesantren dan wajib di hafal adalah kitab Alfiyah Karya Ibnu Malik. Kitab ini terdiri dari 1000 nadzom (atau baris syair) yang merupakan rule grammar bahasa Arab.

Dari Madrasah Diniyah ini, santri memperoleh ijazah. Hanya saja tentu saja ijazahnya tidak diakui oleh sistem pendidikan nasional. Padahal untuk memperoleh ijazah sampai level Ula tadi misalnya, dibutuhkan waktu setidaknya 8 tahun. Dan pesantren, karena memang orientasinya akhirat, tidak pernah protes dengan masalah tidak diakuinya ijazah itu. Pengecualian, untuk beberapa pesantren, seperti pondok pesantren Gontor,  Ponorogo, ijazahnya sudah diakui setara SMA. Karena ijazahnya tidak diakui, para santri yang biasanya ijazah formalnya hanya sampai tingkat SD itu, sulit untuk mendapatkan pekerjaan formal, atau melanjutkan ke jenjang pendidikan lebih tinggi. Lulusan dari pesantren dengan metode klasikal dan madrasah diniyah ini pada akhirnya yang beruntung akan menjadi kyai yang sukses mendirikan pondok pesantren baru, hanya saja jumlah sangat-sangat sedikit, mungkin hanya 1:1000. Kebanyakan, ya menjadi kyai kampung atau menjadi orang biasa dan bekerja di sektor-sektor informal.

Seiring jaman yang semakin materialistis, pada akhirnya membuat banyak pesantren membuka diri untuk membuka sekolah-sekolah umum, bahkan perguruan tinggi di dalam pesantren, baik yang berafilisiasi dengan Depag (misal: MI, MTs, MA, STAI), maupun Dikbud (SD, SMP, SMA/K, Universitas). Sehingga selain mengikuti sistem klasikal, dan Madrasah Diniyah, santri juga bersekolah layaknya sekolah-sekolah di luar pesantren. Dan berhak mendapatkan ijazah yang diakui oleh pemerintah. Keberadaan sekolah-sekolah umum di pesantren ini bukanya tanpa resiko. Satu sisi, bagus karena santri tidak hanya belajar ilmu agama saja, tetapi juga ilmu umum, dan setelah lulus mendapatkan ijazah yang diakui pemerintah, dan pada akhirnya bisa bekerja di sektor-sektor formal. Tetapi disisi lain, hal ini membuat santri tidak fokus belajar agama. Bahkan di beberapa pesantren, keberadaan kajian kitab kuning yang menjadi ciri khas pesantren itu, menjadi terpinggirkan. Sehingga jangan heran jika ada lulusan pesantren yang tidak bisa bahasa Arab, dan tidak bisa membaca kitab kuning.

Keberadaan sekolah umum di pesantren ini juga membuat Pesantren melakukan trade-off antara pendidikan agama dan pendidikan umum. Idealnya, ya sama-sama kuat, atau dalam operation research dikenal dengan istilah Pareto Optimal. Gus Dur, mungkin adalah contoh santri yang paling ideal. Ilmu keagamaanya top, beliau bisa berbahasa Arab dan bisa memahami kitab kuning klasik, tetapi juga wawasan ilmu umumnya tak diragukan, bahkan akademisi barat pun sangat mengakui keilmuanya. Kita bisa saja mengatakan, kita tidak boleh mendikotomi ilmu agama dan umum, keduanya penting. Tetapi pada kenyataanya sangat tidak mudah.   Pesantren yang tradisinya kuat ( ngaji kitab dan madrasah diniyah nya bagus), biasanya kualitas sekolah umumnya juga ala kadarnya.  Sebaliknya, pesantren yang sekolah dan Universitas umumnya bagus, tradisi ngaji pesantrenya menjadi ala kadarnya.

Bagi santri sendiri, keberadaan sekolah/universitas umum di pesantren ini juga membuat santri tidak mudah memahami dan menghayati dua perspektif ilmu tersebut pada saat yang sama. Ilmu agama cenderung berisi kebenaran deduktif yang dogmatis. Sementara ilmu umum, adalah kebenaran empiris, berdasarkan bukti ilmiah, yang bersifat induktif. Kitab tasawuf yang umum dijadikan rujukan di pesantren seperti kitab Alhikam, dan Ihya Ulumidin, misalnya mengajarkan santri untuk ‘membenci’ dunia, memilih untuk zuhud, tidak serakah, hidup bersahaja, dan mengutamakan akhirat. Sementara ilmu umum, e.g. ilmu bisnis misalnya, mengajarkan untuk mencintai dunia, untuk mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya. Demikian juga tentang relasi hubungan antara lelaki dan perempuan atau suami istri, pada kitab-kitab yang dijadikan rujukan utama di pesantren-pesantren seperti: Qurrotul ‘Uyun, dan ‘Uqud dilijain, perempuan/istri seolah menjadi subordinat lelaki atau suami. Bisa jadi apa yang menurut kitab tersebut wujud dari istri solehah, justru dianggap merendahkan kaum perempuan pada wacana keilmuan barat. Demikian juga masalah homoseksual. Jelas ini akan membuat santri yang juga mengenyam dunia Barat, seperti Ulil Absar Abdala misalnya, berada pada posisi yang dilematis.

Indeed, terkadang susah menemukan kedua kutub ilmu tersebut. Tetapi, bisa saja kita menempatkan kedua ilmu itu pada tempatnya, sesuai dawuh kanjeng nabi:

… bekerjalah untuk dunia mu seakan engkau hidup selamanya, dan beribadahlah untuk akhirat mu sekan esok hari engkau tiada.

Tentu saja ini tidak mudah, disinilah tantangan pesantren untuk mendamaikan keduanya, yang tentunya tidak mudah.

Keberadaan sekolah umum di pesantren-pesantren juga berdampak pada biaya di pesantren. Sebagaimana kita tahu, pesantren ini tidak dibiayai oleh pemerintah. Jika ngaji di pesantren tradisional bisa dijangkau hampir semua lapisan masyarakat akar rumput. Pesantren yang ada sekolah umumnya menjadi kian tidak terjangkau. Semakin bagus sekolah umumnya (lulusanya banyak yang diterima di PTN favorit misalnya), biasanya biayanya juga semakin mahal. Tidak heran, jika masuk pesantren sekarang juga harus mengeluarkan puluhan juta rupiah. Pada akhirnya pesantren-pesantren itu memiliki segmentasi pasar sendiri-sendiri. Tak ubahnya apa yang terjadi di bisnis, ada pesantren kelas ekonomi, bisnis, dan eksekutif.

Keputusan untuk membuka atau tidak membuka sekolah umum di jaman edan sekarang ini juga tidak mudah bagi pesantren. Pesantren yang ingin murni menjaga tradisi misalnya, dengan tidak mau membuka sekolah umum. Akan berada di posisi tidak mudah. Jika tidak membuka sekolah umum, untuk ngemani fokus mempelajari ilmu agama yang kuat, bisa berdampak kehilangan calon santri dari masyarakat yang semakin materialistis. Masyarakat yang takut, jika anaknya hanya ngaji tidak sekolah, setelah lulus mau kerja jadi apa, pasti akan berfikir berkali-kali lipat untuk memasukkan anaknya ke pesantren tradisional, atau dikenal dengan pesantren Syalaf ini.  Sebaliknya, kalau ingin memasukkan anaknya di pesantren yang sekolah umumnya bagus, orang tua harus memikirkan biaya pendidikan yang berkali-kali lipat.

Alhamdulilah meskipun pesantren murni syalaf semakin langka keberadaanya, karena calon santri yang semakin materialistis. Masih ada pesantren-pesantren besar yang hingga sampai sekarang masih bertahan dengan tradisi murni salafnya, seperti pondok pesantren sidogiri Pasuruan, dan pondok pesantren Lirboyo Kediri. Yah, memang bukanya kita percaya rejeki sudah ada yang ngatur? Rejeki tidak ditentukan oleh sekolah kita, tetapi oleh Gusti Allah ta’ala.

Santri Memaknai Jihad di Jama Sekarang

Jikalau jihad di jaman Mbah Hasyim dimaknai, perang angkat senjata melawan penjajah. Jihad dalam konteks kekinian bisa dimaknai dengan jihad melawan kebodohan, ketertinggalan, dan kebobrokan akhlak. Para santri harus giat menuntut ilmu, baik ilmu agama maupun umum. Santri juga harus bangkit mengejar ketertinggalan dalam hal penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, yang harus diakui saat ini kita sangat tertinggal dengan dunia barat. Padahal spirit untuk melakukan research itu ada pada ayat-ayat Alquran. Padahal tradisi akademik itu ada pada para ulama-ulama penulis kitab-kitab klasik yang kita pelajari di pesantren selama ini. Santri juga harus berjihad melawan kebobrokan akhlak para pemimpim kita saat ini yang kronis dihinggapi penyakit keserakahan, kemunafikan, dan hidup bermewah-mewahan, dengan semangat kesederhanaan, keikhlasan, dan spirit untuk berbagi, bukan untuk menang sendiri.  Spirit untuk berlomba-lomba untuk kebaikan bersama, bukan berlomba-lomba untuk keunggulan diri sendiri. Pada akhirnya santri dan pesantren ditunggu kontribusinya untuk menciptakan peradaban dunia yang lebih baik.

Selamat hari santri nasional !

Related Post:

Advertisements

Mendung di Langit Kota Jombang

… Bulan terang di atas Alun-alun Jombang. Terangi malam yang mencekam. Bukan ku takut pada ancaman. Namun malu pada pagi yang bersinar. Hati pecah meski senyum tetap lebar. Demi salam semua pengunjung datang. Wajah kecewa karena tangan partai. Kyai Datang untuk menenangkan. Aku hanya ingin mengemis do’a, biar khittah tidak di mulut saaja – (@yenniwahid, Jombang 3 Agustus 2015.

NU_Pecah

Headline Tempo.co (05/08/2015)

Muktamar NU 33 di Jombang (1-5 Agustus 2015) lalu, begitu menyita perhatian dan emosi saya, meskipun hanya mengikuti dari jauh lewat layar HP dan monitor. Sedih, malu, senang, haru, khawatir, dan air mata campur aduk jadi satu, detik demi detik mengikuti perkembangan muktamar dari group WA teman-teman yang sedang menjadi peserta muktamar di lokasi . Belum pernah emosi saya ikut begitu terlarut seperti ini sebelumnya karena NU. Sebagai orang yang lahir dan tumbuh di tengah-tengah nahdiyin, serta pernah mengecap pendidikan pesantren khas NU, memang membuat NU selalu menempati ruang tersendiri dalam hati saya. Tapi tidak seperti kali ini. Biasanya hanya mengikuti sepintas lalu, atau bahkan apatis, tidak peduli sama sekali.

Logo_Muktamar_NU

Logo Mukatamar NU 33 (muktamarnu.com)

Angka 33 memang istimewa. Seperti pada jumlah perulangan dzikir sehabis sholat, saya percaya tersimpan misteri dibalik angka itu. Kota Jombang pun selalu punya cerita istimewa yang mampu menyedot dan mengalihkan perhatian publik dari Ibu kota ke kota kecil ini. Seperti muktamar NU 33, yang untuk kali pertamanya diselenggarakan di kota kelahiranya ini, pun menorehkan sejarah sendiri khususnya bagi jamiiyah NU.

Belajar Banyak Kearifan Hidup dari Muktamar NU 33

Sedih, malu dan penuh kekhawatiran dan keprihatinan, rasa itu berkecamuk sejak hari pertama muktamar yang diberitakan gaduh. Puncaknya pada hari terakhir muktamar, ketika beberapa media online yang senang menjual berita sensasional, menjadikan kata ‘NU PECAH’ sebagai headline. Terbayang, bagaimana organisasi Islam yang dipimpin para kyai itu jika pada akhirnya tidak bisa berdamai dengan dirinya sendiri, tak ubahnya partai politik yang dilanda konflik berkepanjangan. Terbayang juga, bagaimana kelompok lain yang dari awal memang ‘nyinyir’ dengan ormas yang saya banggakan ini, bersorak sorai, merayakan kemenangan, membangga-banggakan keunggulan ‘ideologi’ mereka.

shinta-jokowi-muktamar-NU

Presiden Jokowi Memberi Hormat Ke Ibu Shinta Wahid di Arena Muktamar NU 33 (Foto: sekkab.go,id)

Bayangan saya, hari itu langit di jombang mendadak mendung, tertutup awan hitam, di tengah musim kemarau panjang yang terik. Tetapi saya juga terharu dan tersentuh dengan berbagai peristiwa yang sempat terpotret oleh teman-teman. Melihat para pejabat dan para kyai terlihat begitu guyub, berkumpul bareng, rasanya adem di hati. Seolah mereka memamerkan kemesraan para Ulama dan Umaro’.

jokowi_mega_yenni

Bu Mega, Para Pejabat Negara, Bersama Mbak Yenni Wahid (foto: @yenniwahid)

Saya pun tersentuh oleh keteladanan para kyai sepuh di muktamar. Mbah Mun yang memaksakan berdiri dari atas kursi roda untuk ikut menyanyikan lagu Indonesia raya. Mbak Alisa wahid, yang penuh tawadu’ salim mencium tangan Mbah Mun pun tak luput mengundang air mata saya menetes di pipi.  Terlebih ketika Gus Mus, dengan penuh isak memberi ‘wejangan’ untuk mendamaikan para peserta muktamar yang sempat gaduh. Wejangan itu terasa sekali berasal dari lubuk hati beliau yang terdalam, sehingga setiap hati yang mendengarnya pun akan tersentuh olehnya. Kegeraman dan kekecewaan pun kadang mendera jiwa, ketika diberitakan para kyai itu saling berseteru. Saling berprasangka buruk dan mengumbar prasangka itu di media.

MbakAlisaSalimMbahMun

Alissa Wahid Mencium Tangan Mbah Moen (@alissawahid)

Alhamduliah, pada akhirnya jamiiyah NU bisa mendamaikan dirinya sendiri. Selamat kepada Kang Said yang terpilih kembali sebagai ketua PBNU 2015-2020. Selamat kepada Prof KH Makruf Amin, cucu kyai Nawawi Albantani, sebagai Rois Aam yang baru. Selamat kepada kemenangan jiwa Gus Mus. Yang dengan segala kerendahan hati beliau, beliau memberikan mandat Rois Aam itu kepada Kyai Makruf Ammin. Sungguh sebuah keteledanan luar biasa bagi umat. Semoga kang said dan kyai ma’ruf mampu membawa NU berlari menjadi lebih baik. Semoga Gus Mus tetap bisa ngemong umat. Khusunya ngemong anak-anak muda NU. Semoga beberapa pihak yang kurang berkenan hati dengan hasil muktamar ini, bisa berbesar hati untuk berkonsolidasi, bergandengan tangan dan tumbuh bersama-sama kembali mengabdi kepada umat melalui jammiyah NU.

said aqil dan kh makruf

Kyai Said mencium tangan Kyai Ma’ruf (tribunnews.com)

Di hari terakhir muktamar NU ke 33 itu, banyak sejarah NU telah terukir. Diantaranya yang paling menyejarah adalah surat Gus Mus, yang ditulis sangat apik dengan tulisan pegon, tulisan khas ala pesantren. Yaitu tulisan non-arab (dalam hal ini bahasa Indonesia) yang ditulis dengan huruf-huruf Arab. Surat itu berisi kebesaran jiwa beliau, kerendahan hati beliau, untuk mendamaikan kedua kubu yang berseteru yang menjadi biang kegaduhan selama muktamar, dengan mengundurkan diri dari terpilihnya beliau sebagai Rois Aam dan menyerahkan mandat itu kepada Kyai Ma’ruf.

Surat Gus Mus

Surat Pengunduran diri Gus Mus (@kangSantryyy)

Memetik Pelajaran dari Muktamar ke 33 NU 

Media boleh saja memberitakan kegaduhan muktamar NU 33 kali ini. Masyarakat pun boleh membanding-bandingkan antara Muktamar NU yang kacau dengan Muktamar Muhammadiyah yang profesional. Bahkan, warga NU sendiri pun boleh mengatakan ini muktamar terburuk sepanjang sejarah NU. Boleh-boleh saja, karena memang seperti terlihat begitu. Tetapi kalau kita membaca sejarah, kegaduhan muktamar NU ini hanyalah pengulangan sejarah.

MbahMoen

Mbah Moen Berdiri Menyanyikan Indonesia Raya (@alissawahid)

Pada Muktamar ke-28 di Krapyak  Yogyakarta, 1989, pernah terjadi perseteruan terbuka antar Gus Dur dan Kyai As’ad Syamsul Arifin. Kyai As’ad menyatakan mufarroqoh berpisah dengan NU nya Gus Dur, yang terpilih kembali menjadi ketua PBNU. Hal ini karena isu-isu yang menerpa Gus Dur, mulai dari isu Gus Dur membela terlalu kaum syiah, mengganti assalamualaikum dengan selamat pagi, Gus Dur menjadi ketua Dewan Kesenian Jakarta, membuka malam kesenian Yesus Kristus, Gus Dur yang Liberal, bahkan Gus Dur dihakimi telah keluar dari Ahlusunah Waljama’ah. Tetapi disisi lain, kyai As’ad pada saat itu sangat dekat dengan penguasa Orde baru [Baca: 1, 2, 3, 4]. Ini tentu saja mirip dengan muktamar ke 33 ini, dimana Kyai Sa’id Aqil Siroj belakangan juga banyak diisukan terlalu membela kaum Syiah.

Demikian juga tak kalah hebatnya pada Muktamar NU ke-29, Tahun 1994 di Tasik Malaya. Dimana pada waktu itu terjadi perseteruan hebat antara Gus Dur sebagai incumbent dengan  Abu Hasan yang didukung penguasa order baru. Gus Dur yang kritis terhadap pemerintah saat itu, dicoba untuk digembosi oleh penguasa order baru. Terjadilah pada saat itu, pemilihan ketua PBNU yang sangat menegangkan. Bahkan sampai pemerintah mengerahkan ABRI [baca: 4, 5].

peserta_muktamar_nu_bule

Peserta Muktamar NU Buke Pakai Sarung, Hendak Ziarah di Makam Gus Dur (@ansor_jatim)

Jadi menurut hemat saya, kegaduhan di Muktamar NU yang ke-33 kemarin adalah dinamika organisasi yang lumrah. Dan justru menjadi ajang pembelajaran umat yang sangat berharga. Memang terkadang yang adem ayem tidak selalu lebih baik. Tetapi sering kali, justru yang penuh dinamika lah yang terbaik. Jarang pribadi yang hebat itu adalah pribadi yang jalanya lempeng-lempeng saja, tetapi sering kali pribadi yang hebat adalah pribadi yang hidupnya penuh liku-liku dan dinamika. Ikatan keluarga yang kuat pun bukanlah keluarga yang tidak pernah terjadi konflik, tetapi keluarga yang bisa kembali bersatu, semakin kuat ikatanya, setelah melalui ujian-ujian konflik yang mendera. Begitu halnya organisasi sebesar dan sehebat NU ini.

Saya sangat optimis, melihat tabiat orang-orang NU, meskipun mereka digambarkan oleh media berseteru hebat, sebagaimana budaya para santri mereka pasti akan segera  rukun kembali, suasana akan mencair kembali. Dan akan guyonan kembali. Kalaupun ada media yang terlalu membesar-besarkan, argh itu mah memang pekerjaan mereka cari makan dari situ. Toh perjalanan waktu yang akan membuktikan nya. Argh, lahwong begitu saja kok Repot ! Serius Amat sih !

Gus Dur Cak Nun Gus Mus

Cak Nun, Gus Mus, dan Gus Dur (@kangSantryyy)

Dari muktamar NU yang ke-33 ini, saya banyak belajar tentang ketawadu’an, kerendah-hatian, kesejukan, keteladanan, kebesaran jiwa dari seorang Gus Mus. Saya belajar tentang keberanian menyampaikan dan memperjuangkan sesuatu yang diyakini kebenaranya dari Gus Sholah. Saya juga belajar banyak tentang ketinggian ilmu, kepercayaan diri, dan sikap optimisme dari Kang Said Aqil Siroj. Dan banyak belajar hikmah lainya dari para kyai sepuh dan para tokoh,  dan tentang semangat membangun anak-anak muda NU dari muktamar NU yang ke-33 ini. Dari muktamar NU ini, saya yakin NU secara organisasi bisa belajar banyak tentang manajemen organisasi yang lebih baik ke depanya.

Gus Sholah Kang Said Berdamai

Gus Sholah dan Kang Said pun Rukun Kembali (@kangSantryyy)

Secara pribadi, dari proses muktamar NU 33 yang saya ikuti ini, pada akhirnya saya pun belajar bahwa dalam setiap hubungan yang melibatkan manusia-manusia, filosofi yang kata orang Inggris, ‘Everybody want to be somebody‘ atau kata orang Jawa ‘kudu iso nguwong ke‘ itu benar-benar penting untuk diperhatikan untuk menciptakan harmoni. Sebisa mungkin setiap individu, harus diajak bergandengan tangan untuk tumbuh dan maju bersama-sama. Jangan sampai ada diantara kita yang merasa tertinggal dan ditinggalkan.

Terima kasih NU atas pelajaran ini. Semoga NU kedepanya, dalam, mabadi’ khoira ummah, mengabdi dalam membangun ummat yang lebih baik, semakin terasa dampaknya, khususnya untuk masyarakat santri di tataran akar rumput yang menjadi basis cultural dari Jamiiyah ini. Semoga Alllah senantiasa membimbing, memberi petunjuk jalan bagi perjuangan kita semua ! Semogah barokah untuk kita semua. Allahumma Ammiin.

Kalau Perlu Saya Mencium Kaki-kaki Anda Semua

Saya malu kepada Allah Ta’ala, malu kepada Hadratus syeikh KH Hasyim Asy’ari, Malu kepada Kyai Abdul Wahab Hasbullah, Malu kepada Kyai Bisri Syansuri, Malu kepada Kyai Romly Tamim dan pendahulu kita yang telah mengajarkan kepada kita akhlakul rosul SAW Lebih menyakitkan lagi tadi pagi saya disodori koran headline mengatakan: ‘Muktamar NU Gaduh, Muktamar Muhammadiyah Teduh’ – KH Mustofa Bisri

FATWA ROIS AAM

Gus Mus Menenangkan Kegaduhan Muktamar NU 33 di Jombang (okezone.com)

Belajar dari Muktamar NU ke-33, 2015

Awal Agustus ini, dua ormas Islam terbesar Indonesia, NU dan Muhammadiyah, sama-sama memiliki gawe besar, yaitu Muktamar yang agenda utamanya adalah memilih ketua umum baru. Muktamar NU yang ke-33 itu diadakan tanggal 1-5 Agustus 2015 di kota santri, Jombang, Jawa Timur, kota tempat para pendiri NU berada. Sementara Muktamar Muhammadiyah yang ke-47 itu diselenggarakan pada tanggal 3-7 Agustus 2015 di Makassar Sulawesi Selatan.

Boleh dibilang Muktamar NU yang ke-33 ini adalah yang paling ‘heboh’, dan paling banyak dibicarakan bahkan menimbulkan polemik dan pro kontra di media masa, khususnya di media jejaring sosial. Gerakan ayo Mondok, yang merupakan rangkaian muktamar NU yang ke-33 sempat menjadi trending topik di twitter. Banyak yang mendukung, tetapi juga tidak sedikit yang mencela. Tak kalah heboh adalah tema yang diangkat, yaitu Islam Nusantara, yang menjadi bulan-bulanan di media masa dan media jejaring sosial, selama beberapa bulan sebelum hingga hari H pelaksanaan Muktamar. Ada yang pro tetapi banyak juga yang kontra. Bahkan para kyai dan bu nyai artis di TV pada nyinyir dengan Islam Nusantara. Tak kalah hebat, serangan balik dari kelompok-kelompok yang merasa terusik dengan term ‘Islam Nusantara’. Khususnya, mereka yang lebih condong ke Salafi/Wahabi. Kesan saya, mereka terlalu terburu-buru menghakimi ‘Islam Nusantara’ dengan pandangan mereka, tanpa sabar sedikit menoca memahami, opo sing dikarepake dengan Islam Nusantara yang dijadikan tema Muktamar NU yang ke-33 ini. Bahkan teman dekat saya jaman SMP, yang kebetulan salafiyyun, terang-terangan bilang sama saya untuk meng unfriend di facebook, hanya gara-gara saya pasang status tentang Islam Nusantara. Saya pun hanya tertawa dalam hati.

Berbeda dengan NU, euforia muktamar ke-47 Muhammadiyah, relatif kurang terdengar gaungnya. Tema yang diangkat pun yaitu Islam yang berkemajuan, relatif kurang mendapat respon dari masyarakat. Relatif adem ayem.

Rupanya, kegaduhan Muktamar NU itu berlanjut hingga hari H pelaksanaan Muktamar. Sialnya, kegaduhan kali ini, tidak disebabkan oleh ‘benturan’ Nahdliyin dengan kelompok lain seperti sebelumnya, tetapi kegaduhan yang dilakukan oleh para peserta muktamar sendiri. Mulai dari proses pendaftaran yang ruwet dan amburadul, hingga sidang pleno yang ricuh. Akibatnya, agenda pembacaaan tata tertib muktamar, yang sedianya dijadwalkan selesai pada hari pertama.  Harus molor berlarut-larut penuh ketegangan, hingga tata tertib muktamar itu baru disepakati di hari ketiga.

Menurut hemat saya, penyebab sebenarnya, ya ujung-ujung nya adalah ya lagi-lagi pada berebut kuasa, pimpinan tertinggi. Antara dua kubu, yang sebenarnya rival lama, pada muktamar lima tahun sebelumnya. Yaitu kelompoknya Gus Solah dan Hasyim Muzadi di satu kubu, dan kelompoknya Kyai Aqil Siroj yang Incumbent. Tetapi, teknisnya, yang menjadikan polemik berlarut-larut adalah tentang mekanisme pemilihan ketua umum. Kubu yang satu menginginkan sistem voting untuk muktamar kali ini, sementara kelompok yang lain menginginkan sistem AHWA (Ahlu Haq Wal Ahdi) atau sistem perwakilan melalui dewan formatur diterapkan mulai muktamr kali ini.

Perbedaan pandangan inilah, yang sebenarnya sudah diprediksi, yang menimbulkan kekisruhan. Sayangnya, para peserta muktamar yang kebanyakan para kyai ini ini banyak yang tidak sabar dan tidak mampu menahan emosinya. Hingga terjadilah peristiwa yang ‘memalukan’ itu pun terjadi. Para kyai terlibat adu mulut, saling serobot mik, bahkan saling dorong-mendorong. Parahnya semua itu terekam secara Live oleh media. Dan disaksikan oleh jutaan mata masyarakat Indonesia. Belum lagi statemen-statemen beberapa kyai yang justru seperti membuka aib sendiri dengan berkoar-koar di media, dengan klaim dan tuduhan yang belum tentu kebenarnya.

Saya pribadi, yang kebetulan pas akhir pekan, sehingga bisa mengikuti dari berita online, maupun streaming, miris, ngelus dodo dan malu sekali rasanya. Betapa, jamiiyah yang selama ini saya bangga-banggakan ternyata akhlaknya seperti itu, tak ubahnya para politisi di senanyan yang gontok-gontokkan. Bukankah mereka itu para kyai yang terkenal akhlak tawadu’ dan wira’i nya. Argh, tapi mungkin jaman sudah berubah dan kyai pun akhlaknya juga berubah.

Sampai-sampai, Martin van Bruinessen,  peneliti Islam NU di Indonesia, serta pengagum Gus Dur dan Nahdlatul Ulama dari Belanda, yang sengaja datang ingin melihat proses Muktamar organisasi Islam yang dia kagumi itu, sebagaimana saya kutip dari merdeka.com, dengan mata berkaca-kaca, berkata:

Saya sedih dan ingin menangis melihat kondisi ini.

Saya yakin, ada kelompok lain yang diam-diam bertepuk tangan, sorak sorai, dengan kericuhan dan kegaduhan di dua hari pertama muktamar itu. Terutama kelompok lain, yang sebelumnya berseberangan dengan NU khususnya dengan tema yang diangkat pada muktamar kali ini.

Berbeda dengan muktamar NU yang diberitakan gaduh oleh media, muktamar Muhammadiyah di seberang lautan diberitakan sangat teduh. Semua berjalan lancar, dan tidak ada isu-isu negatif yang menyertainya.

Ketika para Kyai Sepuh Turun Tangan

Tetapi alhamdulilah, kekisruhan itu akhirnya terdamaikan. Ketika para kyai sepuh, yang dipimpin oleh Gus Mus, menengahi kekisruhan itu. Dengan wejanganya yang dalam dan menyentuh, disertai isak tangis, dan gaya khas Gus Mus yang kalem itu, akhirnya mendiamkan para muktamirin yang sebelumnya gaduh. Ketika Gus Mus memberi wejangan, mendadak semuanya sunyi senyap, bahkan sebagian para peserta muktamar tak kuasa menahan tangis. Dan akhirnya, tata tertib muktamar itu dengan solusi dari para kyai sepuh, akhirnya diterima oleh semua peserta muktamar.

Membaca, mendengar, dan melihat video, wejangan Gus Mus itu pun, membuat saya berlinang air mata di lab. hari ini. Wejangan kyai yang sangat kagumi itu begitu menyentuh, bagaimana seorang kyai yang sangat dihormati itu, berkali-kali meminta maaf kepada para peserta muktamar, bahkan beliau bilang:

kalau perlu saya mencium kaki-kaki anda, agar Anda Memperlihatkan Akhlak Jamiyah Nahdlatul Ulama, Akhlaknya Kyai Hasyim As’ary.

Berikut wejangan lengkap Gus Mus:

Mudah-mudahan hingga berakhirnya muktamar nanti, semuanya berjalan adem, tentrem, dan tercapai kebaikan bersama. Semoga ini menjadi pembelajaran terbaik bagi NU, khususnya pembelajaran Demokrasi di tubuh NU. Semoga NU menjadi ormas yang semakin dewasa. Dan bersama-sama Muhammadiyah, sebagai civil society, di negara Indonesia yang kita cintai ini. Penebar islam yang moderat, damai, dan pembawa rahmat buat sekalian Alam semesta.

Selamat Bermuktamar, NU dan Muhammadiyah !

Titip Rindu untuk Kampung Halaman ku, Penyemangat ku di Perantauan

Hamparan padi, Lambaian Pohon Kelapa, Gunung Raung, Banyuwangi

Hamparan padi, Lambaian Pohon Kelapa, Gunung Raung, Banyuwangi

Hidup, nun jauh di negeri perantauan , terkadang membuat ku rindu kampung halaman.
Apalagi, saat lelah di tengah letih perjuangan.

Indahnya arsitektur romawi gedung-gedung bersejarah di daratan eropa, tak mampu menghapus
kerinduan ku akan kepolosan wajah ayu kampung halaman ku.

Megahnya gedung-gedung modern pencakar langit, di kota pusat peradaban dunia ini,
Tak mampu mengobati kangen hatiku pada kebersahajaan dan keaslian pemandangan gunung dang sawah
di kampung halamanku.

Betapa pun cantik dan tampanya, manusia-manusia bergaya hidup tinggi di kota ini,
tak mampu meluruhkan rindu melihat keluguan dan kepolosan wajah-wajah para petani di kampung halaman ku.

Kampung halaman ku,
Kaulah penyuluh ku, di kala semangat ku mulai redup di perantauan.
Kampung halaman ku,
Doakanlah ku cepat kembali, setelah kutuntaskan semua pedih perjuangan ini.
Kepada mu, aku akan mengabdi, suatu saat di hari tua nanti.

Titip rindu ku, untuk hamparan padi, nyiur pohon kelapa, sawah, gunung, dan
gemercik air sungai di kampung halaman ku.

Nottingham, 15/08/2014

The Humble, Simplicity, loyalty from Mbah Maridjan (In Momoriam)

There is a very popular name behind Merapi Mount Eruption Since 2006. He was Mbah Maridjan, who dedicated all his life for keeping Merapi Mount until the end of his life. Now, he passed a way as a victim of Merapi Mount Eruption 26 Oct 2010. A honorable Death I think. He died in his loyalty keeping his duty. ” Selamat Jalan Mbah Maridjan ! ” God Bless You.

The things reminds me of Mbah Maridjan is his so humble, nice , smiling man. He was absolutely not Arrogant, even after he become an entertainer (i.e advertising model). His simplicity on how he view this Life, and the greatest one is His Loyalty and Religiosity.

May God Always Blesses you Mbah Maridjan!