Advertisements

Full-time Mother

… masihkah manusia modern bersedia menjadi full-time mother? – a random thought

inayah_wahid

a random illustration

Ada beberapa peristiwa dalam hidup yang tak mudah luntur dari ingatan, bahkan menjadi ingatan abadi sepanjang usia.  Seperti peristiwa pagi itu.

Aku pagi-pagi datang ke city centre, sesuai jam janjian datang ke city council, untuk mengambil akte kelahiran anak kedua saya.  Setelah menunggu beberapa jenak, seorang pria baya berpakaian sangat rapai lengkap dengan jas dan dasi, menjemput saya di ruang tunggu.

Dengan senyum yang bersahabat, bapak itu menjabat erat tangan saya, dan mengajaknya masuk kedalam ruang kerjanya. Sang Bapak memperkenalkan diri. Beliau mengaku sudah lama pensiun dari profesi sebelumnya sebagai guru komputer di sekolah, dan saat ini mengabdikan sisa hidupnya di city council sebagai pelayan masyarakat.

Di depan monitor komputernya, bapak itu mencoba mengkonfirmasi data-data kelahiran anak saya yang sebenarnya sudah terintegrasi dengan data di rumah sakit tempat anak saya lahir.  Saat Dia menanyakan apa pekerjaan istri saya. Aku pun menjawab housewife, ibu rumah tangga maksud ku.

Hemm, i don’t like that word, i think it should full-time mother.

Yeah, ibu penuh waktu, bukan ibu rumah tangga. Rasanya memang lebih mulia full-time mother ketimbang Ibu rumah tangga. Relasi suami-istri yang sangat sejajar di budaya barat, pekerjaan full-time mother sepertinya menjadi semakin langka. Tidak sedikit perempuan yang memilih untuk tidak memiliki anak. Dan mereka baik-baik saja. Tetapi kabarnya, negara maju mengalami permasalahan baru: aging population. Prosentase terbesar demografi penduduknya adalah generasi tua yang tak lagi produktif.

Nah loh, betapa mulianya kalian wahai para ibu penuh waktu! Manusia apa yang kamu cari?

Advertisements

About Cak Shon

Santri yang tak kunjung jadi kyai. View all posts by Cak Shon

2 responses to “Full-time Mother

  • mysukmana

    Jarang jarang sih. Tp ada beberapa ada..karena hidup adalah pilihan..

  • Tina

    Bener sekali mas, profesi ibu full time juga penuh tantangan seperti juga wanita karir, juga butuh fisik n mental yg tangguh tapi sering disepelekan terutama oleh suami nya…salut pada suami2 yg bisa menghargai istrinya yg menjadi ibu full time…😊👍

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: