Mbah Kakung dan Majalah Jadoelnya

… sungguh semangat baca mbah kakung yang luar biasa itu adalah sesuatu yang patut diteladani – a random thought

majalan_pembela_islam

Majalah Pembela Islam (wikipedia)

Di kereta memang banyak cerita. Cerita-cerita kehidupan yang kadang seperti drama. Seperti pagi ini, di kereta api ekonomi penataran jurusan Malang-Surabaya aku ketemu sama seorang yang langka.

Seorang kakek, sebut saja mbah kakung. Sedang dalam perjalanan ke Surabaya sendirian. Sepatunya Pantofel tinggi berwarna putih, celana dan bajunya juga putih. Bedanya ada motif garis-garis putih bold. Serasi dengan yangan kumis, jenggot, alis dan rambut tebalnya yang sudah memutih sempurna.

Bawaanya satu tas tangan berwarna coklat yang lazim  dibawa ibu-ibu muda, dan satu buah kardus bekas air mineral kemasan Queen yang terikat dengan tali rafia warna hitam.

Sungguh dia seorang penumpang yang istimewa. Pasalnya, saat hampir semua penumpang melakukan aktivitas seragam: tidur-tidur ayam atau khusuk bermain dengan handphoneya. Si Mbah kakung sedang khusuk membaca buku. Yah di negara ini, membaca buku di dalam kereta adalah aktivitas langka.

Yang hebat, Di usia senjanya, si Mbah kakung membaca tanpa bantuan kaca mata. Hanya sebuah handpone nokia jadul dengan feature lampu senter di ujungnya yang membantunya mengeja huruf, kata-demi kata.

Yang dibacanya pun istimewa, majalah jadoel dengan warna kertas coklat ke kuning-kuningan. Kuintip judulnya: Pembela Islam. Berdasarkan penulusuran dari wikipedia:

Pembela Islam adalah media cetak yang pernah terbit dalam khasanah media massa dan persuratkabaran Indonesia di awal abad ke-20, sekitar tahun 1933, di Lengkong Besar No. 90, Bandoeng, Tanah Pasundan.

Waw, majalah sebelum Indonesia merdeka kawan! Tidak ada yang istimewa sebenarnya, hanya saja aku begitu tersepona dengan semangat budaya bacanya yang terlihat sangat luar biasa itu.  Maklum di negeri ini tidak seperti trajektori negara-negara maju yang pernah mengalami budaya baca tulis yang begitu matang, eh sudah  terjebak pada budaya menonton. Kecuali budaya membaca pesan singkat dari media sosial.

Tak heran, jika cara berfikir orang-orang di negara ini aneh-aneh. Harap maklum, kami tak terbiasa membaca tulisan buah hasil olah fikir yang mendalam. Apalagi, hasil olah rasa yang halus? Kami hanya mampu menangkap bungkus yang remeh-temeh dan sering menipu. Kami tak mampu menangkap isi yang lebih bermakna.

Sayang, kami harus berpisah di Stasiun Gubeng, sebelum sempat bertukar sapa. Mungkin itu pertemuan kami yang pertama dan terakhir untuk selama-lamanya.  Terima kasih mbah kakung atas pertemuan kita pagi ini. Semoga Allah senantiasa memberi keberkahan di sisa-sisa hidup mu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s