Jangan – Jangan

perempuan_perkasa_yogya_edit

Ilustrasi : Perempuan Tua Berjuang Bertahan Hidup (Yogyakarta,captured from NET.TV)

Jangan-jangan,
Pada rumah mewah nan magrong-magrong,
Pada mobil mewah nang mengkilat,
Pada tempat-tempat hiburan yang indah,
Pada kenyamanan hidup yang bertumpah ruah
Diam-diam banyak hati-hati yang menangis,
memendam keperihan beban jiwa

Jangan-jangan,
Pada gubuk dan pondok sederhana itu,
Pada kayuhan sepeda ontel reot,
Pada peluh yang merembes menahan beratnya beban hidup
Diam-diam banyak hati-hati yang tenang,
memendam senyum kebahagiaan yang tiada kira.

Hanya pada hati yang rendah dan pasrah,
Yang menyisakan ruang untuk cahaya Tuhan nya,
Bukan pada hati yang penuh serakah,
Akan tumpukan ‘bondo donyo
Dan ujub sum’ah akan kehebatan dirinya
yang memenuhi semua ruang-ruang dalam hatinya.

Padahal mau hidup dunia, sepiro suwine?
seberapa lamanya?

Nottingham, 19/10/2015

Advertisements

8 comments

  1. Kuuuuwabeh nyaranke aku ndang tuku omah kang. Tapi embuh aku kok gak tertarik blas nduwe omah dewe. Lha piye, nek tak perhatekne, akeh omah sing kosong soale sing nduwe wis mati. Anak anake wis podo nduwe omah dewe. Ngono wi trus piye jal? Bukankah mubadzir itu dosa yo kang? Hahahaha..

    Omahe guuuwedi, mek diiseni wong 4 ndil. Rasane kok mubadzir bangettt…

    Bener banget kang, urip lo paling cuma 60 tahun wis ndang mati. Golek bondo akeh2 niate kangge anak cucu. Lha mosok anak cucune dianggep gak iso golek duik dewe mungkin ya hahaha..

    Ah mbuh wis, mungkin aku ae sing nyeleneh. Ra begitu menggebu2 nek ku golek duik. Kabeh nyaranne aku ndang buka usaha opo ngono sing nduwe karyawan. Tapi aku cuek, Aku wis ngene ae wis cukup. Aku cuma wedi nek kedonyan ae. Umurku lo paling yo piro. Hahahah.

    Fokus ngibadah ae wis. Hahahahha.. Ngguwaya ndop omonganmu!

    Tapi bener loh, akeh wong nek mbangun omah tuku mobil direwangi utang. Tapi budal kaji ra gelem nabung blassss…

    1. iku artine sampean diberi hari yang Qanaah ndop, bersyukurlah, karena itu kekayaan yang sebenarnya. Soale akeh uwong sing bondone ra karoan akehe, tapi yo atine tetep rumongso kurang. Do serakah.

      1. Iyo kang. Aku kebetulan gak begitu mikir mengumpulkan kekayaan sekaya mungkin. Yo sing penting kerja keras ae lah. Trus duike ditabung. Trus disisihne kangge wong sing membutuhkan (2,5%) (if you know what i mean). Wis kui tok wis cukup nggawe urip tenang bahagia.

      1. aduh Pak, sampe sekarang belum punya NIDN, belum PNS, akibatnya, belum bisa menjadi pembimbing 1, hanya bisa mengajukan penelitian pemula (penelitian doktor baru pun tidak bisa karena tidak ada NIDN), proposal2 terbatas tidak bisa mengajukan kemana2. Ngajar S2 tidak diakui di SK karena belum pns dan belum ada NIDN. Mau ngajukan NIDN ke pegawaian ke wakil dekan sampe tanya langusng ke WR3 jawabannya “aku tidak bisa mendapatkan NIDN karena status dosen non pns di ITS masih belum ada aturan yang jelas karena ITS belum penuh PTBHMN”. Posisiku sekarang, bertahan antara hak dan kewajiban yang tidak seimbang. Aku sampe sekarang di sistem penggajian masih dihitung S2. Tapi di sistem akademik dan BKD (beban kerja dosen) sudah dihitung S3. Berarti aku secara kewajiban dihitung kewajiban S3, secara Hak aku dibayar S2.

        terus terang, saya pengen kuliah lagi cak.

        setahun tidak dapat NIDN atau PNS, mungkin kuliah lagi adalah pilihan yang bagus?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s