Alhamdulilah, akhirnya… M.Sc. juga :p

“ketika setiap detik waktu terasa sangatlah berarti; Oh Tuhan andai saja aku bisa memohon perpanjangan waktu Mu hari ini”.

Jikalau anda ingin tahu arti 1 detik waktu, bertanyalah pada Mahasiswa tingkat akhir yang dikejar deadline skripsi; begitulah kurang lebih “Orang Bijak” berkata.
Dua hari kemaren, saya benar-benar kembali merasakan dimana waktu dari detik ke detik yang berjalan terasa sangatlah berarti.
Tahu kenapa?
Dua hari menjelang sidang tesis, huehe…

Yup, persis hanya dua hari saya persiapan sebelum sidang Tesis. Selama 1.5 bulan sebelumnya saya Liburan ceria di endonesah, uups….eh gimana yah. Dibilang liburan sih ya liburan seh tapi… yaada kesibukan lain di Indonesia [ya ngajar, ya belajar, ya jalan2, dan sebagainya dan sebagainya]. Dimana kesibukan itu membuat saya ndak dapet “feel” untuk buka-buka tesis. so nyaris selama 1.5 bulan saya benar-benar melupakan tesis saya.

Jauh-jau hari sebelum hari H, co-supervisor riset saya yang saat ini berada di Melbourne University dan satunya lagi di Oxford University dengan sangat baik hatinya menanyakan gimana persiapan sidang tesis saya. Beliau-beliau menasehati saya untuk mempersiapkan sebaik-baiknya, beliau bilang sidang tesis bukanlah seperti presentasi-presentasi biasa, kamu harus bisa menunjukkan kalau dirimu qualified untuk mendapat gelar MSc. Beliau-beliau juga sangat menyarankan sebelum sidang saya perlu mengadakan simulasi presentasi di depan teman-teman saya.

Dan tahukah anda apa yang saya lakukan terhadap nasehat-nasehat cosupervisor saya ? cuman bilang : “Yes Thank You”.

Prek, saya sama sekali ndak menjalankan Titah sang Guru. Simulasi presentasi apalagi, wah benar-benar bukan taipikal saya, saya adalah orang yang sangat tidak perfeksionist hue he.. he…..
Waktu dua hari yang tersisa, satu hari saya pergunakan untuk ‘mempermak’ slide prsentasi yang sebelumnya sudah saya buat, yang ternyata jumahlah total slide nya adalah 67 slides.
[weks banyak bener….]

H-1 saya ketemu dengan supervisor saya di ruang kerja nya, gila ndak seh 2 bulan menghilang, tiba-tiba muncul H-1. Tapi tau ndak justru dia yang ‘surprise’ menyapa dan meminta maaf saya duluan. Ceritanya, waktu saya datang ke ruang kerjanya [ruang head department aka dekan] beliaunyabelum datang. Jadi saya bersama 4 orang bimbingan beliau lainya menunggu di sofa ruang tamu dekat ruangan beliaunya.

Dan.. setelah nunggu sekitar 30 menitan beliaunya datang, masuk ke ruang tamu dekat ruangan beliau. Tau ndak dia begitu surprise melihat diriku, begitu membuka pintu, beliau langsung shouted :

” Hai… how are you, when you came to UTP back, have you get ready for your Viva, Tomorrow?”

Sambil menyalami saya sendiri yang sedang duduk di sofa, dan mengabaikan 4 orang anak bimbingan yang lain [hue he…, hanya saya yang di ‘salamin’] “. Kemudian dia mengajak saya masuk ke ruangan beliau.

“Lets get in to my room”.

[padahal tahukah anda saya adalah orang terakhir yang mengantri ketemu beliau, dibanding 4 anak bimbingan beliau yang lain yang ngantri disitu]

Di ruangan beliau, saya pikir beliau pertama kali akan marah ke saya [karena beliau sangat pantas untuk marah ke saya], karena saya 2 bulan sebelumnya setelah submit draft tesis, menghilang [baca: pulang ke Indonesia] tanpa minta ijin atau bahkan sekedar memberi tahu beliau. Ternyata ndak justru dia yang meminta maaf ke saya:

” I am sorry I just get your presentation file this morning, so I have not finished already reviewing your presentation slides ” [padahal yang kurang ajar aku, aku baru ngirim ke beliau hari jumat sore, dan ketemu beliau hari senin. ya eyalah beliaunya belum sempet buka email akhir pekan :p ].

Secara konten, beliau tidak masalah. Beliau cuman meminta gambar kartun celengan babi warna ping diganti dengan gambar yang lain [hua ha….saya lagi-lagi kurang ajar, naruh gambar babi di presentation slide. uups…. sebenarnya saya cuman pengen ngerubah pola berfikir saja lowh, babi memang haram untuk dimakan dan dipegang. Tetapi, kalau gambar kartun celengan babi warna ping yang lucu? ndak dosa kan? hue he….]. Kemudian juga mengingatkan waktu presentasi hanya 20-30 menit, padahal jumlah slide saya 67 halaman. Beliaunya minta dikompres maksium 20 slides, dan font nya dibikin lebih besar minimum 22 point [punya saya 18-20 point].  That’s all pertemuan H-1 hari itu. Beliau meminta kalau bisa besoknya pagi-pagi sebelum Viva untuk datang lagi.

Nyaris tinggal 24 jam menuju “The Battle”. Biuh…. setiap detik waktu terasa sangat berarti. Dag Dig Dug, Nervous, merasa belum siap, merasa tidak percaya diri, dan beribu perasaan ketakutan lainya menghantui diriku. Benar-benar “Demam Viva” ndak enak makan, ndak enak tidur, ndak enak macem-macem. Untung nya saya punya kata-kata ampuh yang saya curi dari Rizal Malarangeng : ” It is serious business, but I take it for easy”  dan juga kata-kata nya Mbak Yenny Wahid : ” Nothing to fear, but the fear its self” yang bisa meredamkan perasaan “Nervous” saya.

Di detik-detik terakhir menuju “the Battle” saya juga baru nyadar kalau english saya belepotan banget. Secara selama 1.5 bulan di Indonesia saya nyaris ndak pernah pakek “english” sama sekali, saban hari pakek bahasa Jawa Indonesia. Lidah ini rasanya kelu banget pronounce in english. Biuh…..

Dalam kondisi terjepit seperti itu, saya selalu lebih percaya dengan my “own way”. Saya nyaris mengabaikan petuah dari Sang Guru. Slide yang jumlahnya 67 tidak aku compressed jadi 20 dan fontnya juga tidak saya rubah jadi min 20 point. Hanya gambar babi nya saja yang aku ganti dengan gambar kartun orang bersalaman :p.  Dan ini adalah my own way:

1. Menambah Slides yang 67 jadi 82 , ukuran font tetap [Gila ……:p ]
2. Minimalis kata-kata, saya ikut kata orang bijak 1 gambar itu mewakili 1000 kata2. Jadi ppt saya yang berupa kata-kata saya permak  jadi gambar ilustrasi.
3. Bikin “Presentation Script” yang bentuknya persis kayak naskah scenario film, jadi apa yang akan saya ucapakan/lakukan semua saya tulis disitu.
4. Baca Istigotsah [menjelang sebelum matahari tenggelam dan menjelang sebelum matahari terbit]

Menjelang tidur pukul 12 tengah malam, saya baru sempat baca print out, ‘skenario’ presentasi saya. Mulai dari …
“Assalamualaikum wbt. and very good morning…ladies and gentlement….”
.. dan ntah sampek mana saya membaca, yang jelas tiba-tiba tidak sadarkan diri, kelelahan banget mungkin hari itu. Baru nyadar ketika Adzan Subuh berkumandang dari Mushola di bawah hostel kami. Saya bangun, ambil air wudlu, saya sempatkan sholat sunat dua rakaat sebelum sholat subuh, saya selalu teringat hadis bahwa: 2 rekaat sebelum Subuh itu lebih berharga dari dunia seisinya.

Setelah jamaah Subuh di Mushola, saya sempatkan baca Istigotsah di kamar, [Istigotsah adalah amalan rutin saya setiap abis sholat ashar dan abis Subuh waktu nyantri di Pesantren Darul Ulum Rejoso Jombang, dan sudah lama…. banget tidak saya amalkan hue he..], setelah istigotsah .. saya latihan presentasi based on ‘skenario’ yang sudah saya bikin sebelumnya.

Jam 8 pagi [2 jam sebelum Jam- J] saya sempatkan sarapan pagi, pakek Nasi Lemak. Tapi wedew…. 4 suap nasi dah mual. Sambil melanjutkan latihan presentasi di depan laptop saya. Jam 9 baru diteriaki sama housemate saya.

“Cak Shon lo kan Viva hari ini, jam 10 kan? belum mandi lagi ! lo kudu persiapan dulu disana !!, gimana c !”

“Hehe..iyaya…” Saya pun dengan cengengesan beranjak ke kamar mandi. 15 menit kemudian selesai. Pakek Baju paling rapi yang pernah aku pakek seumur hidupku. hue he… Baju lengan panjang warna item, dasi, dan jas / bletzer semuanya dipinjemin sama roomate saya yang baik hati [beneran saya ndak minjem, tapi si roomate saya yang menawarkan meminjamkan semuanya semalam sebelum Hari -H, sudah rapi dan siap pakai lagi hue he…, Thanks Bro.]

Setalah rapi, sholat duha 4 rakaat, dan ngemasin laptop sekitar jam 9.40 saya berangkat ke Viva Room 1 [tempat saya akan ‘dibantai’] di Postgraduate Studies Office. Jalan kaki sendirian dengan langkah gontai dan lemes menyusuri jalan setapak dari hostel ke PG Office, sambil baca skenario presentasi layaknya seorang artis sinetron yang menjalani sesi reading sebelum shooting, huaha…… waduh rasanya Jiwa ini mo melayang dari raga ini.

Jam 9.55 saya nyampek Viva Room 1, oh Mai God … ternyata masih dikunci. Terus saya ke PG Office ketemu officernya, baru saya dikasih kunci ruang Viva Room 1. Saya masuk ke Viva Room 1, wew… ngeri…..

Saya siapin laptop saya diatas podium yang ada mik nya itu. Saya nyalaian LCD Projector. Alhamdulilah semua “working properly” . Di depan podium ada kamera guede euy… yang akan men shoot saya. Sambil nunggu ada yang datang saya sendirian di ruangan itu kembali menjalani sessi reading dan latihan presentasi di podium. Benar-benar berasa kayak artis sinetron yang mau shooting huehe…..

Beberapa menit kemudian, beberapa supporter saya dari Indonesia [Mahasiswa Indonesia] satu persatu pada berdatangan, kawan-kawan saya dari Malaysia juga banyak yang datang, demikian juga beberapa lecturer, dan Supervisor saya juga datang sebagai audience memenuhi hampir setiap kursi di Viva Room 1. Dan akhirnya para examiner saya pun datang.

“Tet…teretet………………………”
Tiga Orang Doktor, Associate Professor, 1 cowok, 2 cewek. Beliau2 adalah Dr Baharum, Dr Wan Fatimah Ahmad [kedunya dari Internal UTP], dan Dr Abrizah Abdullah [Dekan Fakultas Sains dan Teknologi Maklumat Universiti of Malaya, yang semula aku pikir Co. eh ternyata Ce].

Dag dig Dug Dor………… [saia bersholawat dalam hati dan dalam hati kecil saya berbisik: It is serious business, but take it easy Man !! Nothing to fear but the fear its self]

3 2 1……………………….

Sesaat setelah kamera di depan saya ON, saya pun dipersilahkan memulai presentasi saya:
[Bismillah………Senyum]
Assalamualaikum wbt……

I am here to present ….

Dan………[Cut]

ndak tau kenapa ya, tiba-tiba ada semacam ruh baik yang merasuki tubuhku hue he… yang membuat saia tiba-tiba sangat bersemangat, powerfull, dan saya merasa lidah saia sangat fasih-lancar dan hati ini merasa enjoy banget mempresentasikan slide demi slide thesis saya, dalam waktu kurang dari 30 menit slide saya yang berjumlah lebih dari 60 slides itu akhirnya berhasil saya presentasikan dengan sangat baik [menurut my feeling].

kemudian sesi tanya Jawab pun dilempar ke audiense. [dalam hati berbisik, mudah2an ndak ada yang bertanya]. Ternyata ada pertanyaan dari seorang lecturer, ketika dia bertanya otak saya benar-benar blank mau aku jawab apa yak…. oh mai god. Tapi ketika dia mengakhiri pertanyaan nya yang panjang itu. Tiba-tiba terlintas di otak saya, dan keluar jawaban dari mulut saya [yang menurut feeling saya itu adalah jawaban yang sangat cerdas ] dan si penanya sangat puas dengan jawaban saya. Puas dengan pertanyaan yang pertama, si Lecturer tadi mengajukan pertanyaan yang kedua. Dan lagi-lagi saya merasa tiba-tiba terlintas di otak saya dan keluar dari mulut saya Jawaban yang menurut feeling saya sangat cerdas dan membuat si penanya kembali terpuaskan, manggut manggut. [ To Tell you the Truth: Ini benar-benar out of my control] .

Selesai sidang terbuka, seluruh audience disuruh keluar ruangan, termasuk Supervisor saya.
Tinggallah saia bersama ketiga Penguji di ruangan tadi.
[Dalam hati saia… Oh Mai God, aku pasti dibantai ini]

Dan ternyata : ” No Worries are always Be True ”

Saya disuruh beranjak dari podium, disuruh duduk di kursi di depan mereka bertiga. Seperti posisi orang mau wawancara.
Apa yang pertama kali diucapkan oleh sang examiner ke saya?
“Congratulation!”
[alamak…. senang sekali….]
Dia bilang saya sudah mempresentasikan kontribusi Tesis saya dengan baik. Dan Tesis master saya sangat qualified untuk mendapatkan gelar M.Sc.
[dalam hati saya berdesis: alhamdulilah ya Allah]
Kemudian dilanjutkan dengan pertanyaan-pertanyaan  kecil dan saran-saran membangun dari kedua examiner. Saran2 agar Tulisan Tesis saya lebih bagus lagi seperti kayak gimana. Dan Kedua examiner sama sekali tidak mempermasalah Technical Content dari Tesis saya, everything is Good and Fine.

Ya Allah…. suasananya gayeng banget.
Tidak seperti berada dalam sidang yang serius. Tidak ada ‘defense’ sama sekali, dimana saya harus ‘otot-ototan’ sama examiner u/ mempertahankan tesis saya. Ketiganya sangat ramah kepada saya, dan berusaha mencairkan suasana dengan pertanyaan-pertanyaan “ndak penting”. Seperti sudah nikah belum? Kalau balik ke Indonesia Ngapain? Dulu S1 nya kuliah dimana? Minat melanjutkan Phd Malaysia lagi ndak?

Dan akhirnya sidang Tesis pun selesai, ditutup dengan ucapan “Congratulation” dan jabat tangan erat dari ketiga examiner. Saya pun berjanji akan segera merevisi tesis saya paling lama dalam waktu dua minggu ke depan.

[ohh… senangnya hatiku…..]

Catatan:
– Dengan persiapan yang “asal-asalan” akhirnya saya pun bisa melaluinya juga dengan baik. Mungkin inilah yang disebut dengan kekuatan Doa. “Addu’au Shilahul Muslim” Do’a itu senjata nya orang Islam.
– Saya berterima kasih kepada teman-teman saya dan semuanya yang buanyak sekali telah mendoakan dan mendukung saya secara langsung maupun tidak langsung lewat sms, telpon, FB.

Alhamdulillahirabbil’alamin. Satu anak tangga berhasil saya naiki……
Saya bersyukur, saya dulu sempat nyaris berputus asa setelah tamat STM, terancam tidak bisa kuliah. Tapi Alhamdulillah Allah selalu memberikan yang terbaik buat hambanya yang tunduk dan menyerahkan seluruh hidup dan matinya hanya untuk Allah.
Semoga ini bukanlah jenjang pendidikan formal Terakhir saya. Saya sedang bermimpi dalam waktu dekat ini mendapatkan beasiswa Ph.D di salah satu kampus terkenal di eropah.
Insya Allah, Jika Allah sang Dalang kehidupan ini mengijinkan.
Ammin………………….

Advertisements

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s